[Jajan] Cara Irit Ajak Anak Menikmati Potato Head Beach Club Seminyak


Pada #AnshariJalan2 ke Bali awal Maret lalu, kami mampir ke Potato Head Beach Club yang ada di Seminyak. Nggak mampir juga sih, tapi nglegakke :)))) karena tempatnya lumayan jauh dari hotel kami di Kuta.

Kami pengin ke sini karena pengin leyeh-leyeh menikmati sunset sejenak melupakan penatnya kehidupan. Selain itu arsitektur Potato Head yang unik tentunya akan lucu untuk foto-foto, buat penuh-penuhin instagram @diladol :). Di bagian depan, Potato Head disusun oleh pintu dan jendela vintage membentuk setengah lingkaran yang menjulang tinggi. Pintu masuknya pun merupakan lorong yang dikelilingi jendela-jendela warna-warni.


Melewati Hotel Katamama untuk masuk ke Potato Head







Begitu masuk ke dalam, wuih! Tempatnya emang hebring, Gaes! Kita bisa langsung melihat laut, Pantai Seminyak, kolam renang, halaman rumput yang luas, dan tentunya para tamu asing berbikini :)))). Suasana di dalam cukup ramai dan full music! Karena kami udah janjian dengan The Precils, dan mereka udah tiba duluan, jadi kami tinggal masuk aja, menuju area makan di Restoran Lilin. Di sini memang ada dua resto dengan menu yang berbeda. Potato Head untuk menu western dan Lilin untuk menu Indonesia. Kalau kita duduk di salah satu resto, kita tetap boleh pesan menu di resto lain asalkan sudah pesan menu di resto tempat kita duduk. Dan, kalau mau ke sini menjelang sunset sebaiknya reservasi dulu, karena pasti penuhh. Untungnya The Precils datangnya jam 3 sore, jadi masih dapat tempat.

Sebelum melihat buku menunya, dari rumah kami sudah putuskan mau memesan apa, hahahaha. Mengingat dan menimbang harga-harga makanan di Potato Head Jakarta waktu itu yang kami beli sepiring buat bertiga :))), kami lebih dulu makan nasi yang banyak dan kenyang sebelum ke sini. Harga makanan di sini mulai 100 ribuan, minumnya mulai 50 ribuan *minta ujan duit dulu sama Allah Swt.* Pokoknya boleh jajan tapi yang paling murah. Akhirnya kami pilih minuman kelapa ini, kalau nggak salah inget namanya Coco Loco, harganya 60rb :)))). Rasanya segeeeer bangetttt, seseger harganyaaa. Satu menu ini harus cukup sampai sunset nanti! Titik! Aus ya aus deh rasain! :)))
Serupa es klamud yang bahkan nggak ada daging klamudnya T.T



Set meu yang dipesen The Precils, buat berempat :)))))
Setelah itu mulailah kami berkeliling. Si Kala langsung hepi berat, lari-larian di halaman rumput. Apalagi setelah ketemu sepupunya, Kak Ayesha The Precils, langsung liar bersama main di pantai :))). Sayangnya pengalaman Kala nih yang suka petakilan tak terkendali nongkrong di sini butuh tenaga pengawasan ekstra, fiuhhh. Kenapa? Karena ada dua area kolam renang yang guede dan emang memancing hasrat anak-anak buat nyamperin. Boleh sih renang-renang bebas di sini, cuman saat itu kami emang nggak berencana berenang karena alasan yang rahasia *minta diclose tabnya sama pemirsa :)))*.


Mulai bertingkah denger musik yang dimainin DJ -___-"




Alhamdulillah Kala sih nggak belum tergoda dengan aurot setempat :)
Si Kala yang tukang explore itu nggak puas hanya dengan main di halaman rumput. Lagipula menjelang sunset, halaman ini ternyata digelari tiar-tikar, dipasang meja-meja kecil untuk para tamu. Dia butuh lari-larian di semua area dari resto sampe ke laut T.T. Ya Allah ya Rabb, bayangan leyeh-leyeh cantik menikmati sunset macam seleb-selebtagram sirna sudah, Gaes! Yang ada kami kejar-kejaran dan aku ngomel-ngomelin Kala sepanjang masa :)))). Kenapa nggak dibiarin aja explore, Bunddd? Namanya juga anak aktifff Bundd. *Eh ada suara-suara bunda bijak terngiang di kepalaku* Ya kalik takut nyeluppp Bund ke kolaaam! T.T

Selain perkara keamanan takut nyelup ke kolam, hal lain yang mungkin dikhawatirkan ortu adalah pemandangan The Bules yang sedang memadu kasih :)))), terutama di area kolam renang. Buat ortu yang takut anaknya melihat banyak PDA dan pengumbaran aurot di sekitarnya, tempat ini sepertinya kurang cocok :).

Bund, saltum ya Bund?


Selain semua area yang fotogenik, ada satu lagi tempat tersembunyi di Potato Head yang berkesan buatku. Toilet :))). Aku dan Pak Baba sama-sama komentar begitu keluar dari toilet hahaha. Serius toiletnya bagus, bersih, modern, dan duinginnnn. Di area resto karena semi outdoor memang panas, jadi pas masuk ke toilet rasanya enak banget nggak mau keluar hahaha. Sayangnya kami nggak foto toilet. Di sana disediakan juga handuk, mungkin untuk tamu yang habis berenang yah.

Lalu, gimana dengan sunset di Potatohead ini? Ampun ya Gaes, kami pulang sebelum sunset! :)))). Padahal di sini emang tujuan buat nonton sunset banget yah. Sayangnya waktu itu mendung, jadi pasti nggak maksimal juga. Selain itu, Si Kala juga udah kebangetan aktifnya, saatnya kami undur diri. Habis berpamitan dengan The Precils, kami ciao kembali ke Kuta.



Kami juga bisa PDA :))))


Overall tempatnya emang bagusss banget buat leyeh-leyeh, jajan-jajan cantik meski kantong akan sedikit banyak terkuras, pemotretan, memadu kasih tanpa anak yang terlalu aktif dan butuh pengawasan yah :)). Untuk review makanan coba tungguin aja update dari The Precils cs di sini yah. Mereka pesen makan, dan juga kayaknya punya cerita seru, diusir sama pelayan Potato Head >,<.

Gimana mau juga nyobain leyeh-leyeh di sini? Pastikan makan dulu yang kenyang kalau modalnya pas-pasan yah! Hihihi :)

Luvvv,
@Diladol





CONVERSATION

14 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Too fancy to be true, Bun <3 <3

    BalasHapus
  4. Kalau ke sini mah yg dijagain gak cuma anaknya tp bapaknya juga, :D

    BalasHapus
  5. Bagus yaaa tempatnya adududuuu pasti yaah bule bertebaran...hehe. Cakep mbunder2 gtu yah, jendelaaa

    BalasHapus
  6. Pernah ke sini sama temen waktu single kalau bawa anak sih blom prnh krn bnyak asap rokok euy

    BalasHapus
  7. senengnya melihat keuarga macam ini, kapan ya bsa seharmonis ini :(
    jenis jamur

    BalasHapus
  8. Aduh, jadi kangen pengen ke Potato Head lagi :))

    BalasHapus
  9. tempatnya sukaaa cosy banget, makanannya bikin ngiler, ahh.. kangen Indonesiaku hiks.

    BalasHapus
  10. tempatnya sukaaa cosy banget, makanannya bikin ngiler, ahh.. kangen Indonesiaku hiks.

    BalasHapus
  11. Saya belum pernah ke sini. Bikin penasaran aja :)

    BalasHapus
  12. duh, gue kudu ke sinih...

    BalasHapus

Back
to top