Masak di Dapur Gaul Dapur Impian, Apartemen Educity Surabaya


Aku baru saja pulang nih dari Surabaya. Ceritanya pengin gaul juga ke bazar buku terbesar se-Asia Tenggara, Big Bad Wolf Surabaya 2017. Gampang sih kalok ke Surabaya, aku tinggal nginep di rumah Keluarga Precils. Tapi, kali ini ada yang beda! Aku nginep di apartemen baru mereka, yang juga disewakan via AirBnB. Yey! Bunda daerah 2017 happy karena berasa jadi bunda metropolitan tiap nginep di apartemen, haha!

Aku nginep di apartemen Educity, di daerah Surabaya Timur. Tipe kamarnya studio lengkap dengan dapur mini. Untuk keluarga kayak kami, apalagi kalok anaknya masih kecil, apalagi kalok masih MPASI (doh!), emang lebih nyaman nginep di penginapan yang ada dapurnya! Kalok di hotel suka nggak leluasa kan mau nyiap-nyiapin makanan gitu? Apalagi misalnya mau stay agak lama, bisa mayan irit juga masak tipis-tipis, hihi.

Nah nah nah! Aku mau ceritain dapurnya ya, haha. Habis selalu tercengang dan terperangah sama dapur lengkap dengan kitchenset modern, meski kecil sekalipun. Bahkan dulu cita-citaku waktu dilamar Pak Baba, penginnya dikasih mas kawin seperangkat kitchen set dibayar tunai. Pertanyaannya, kitchen set bakal dipasang dimana? Rumah juga belom punyak! LOL. Jadi, biarlah aku melampiaskan ketakjubanku dengan dapur cantik ini barang sejenak. Liburan yang harusnya libur masak pun, dengan senang hati kulanggar. Dapurnya masakable banget!




Di apartement ini, udah disediain bahan makanan yang cukup lengkap yah buat bikin breakfast. Yakali kalok lunch dan dinner mah wajib ain keluar demi menjajaqi kuliner lokal. Bahan makanan yang disediain antara lain beras, telur, roti, snack2, tepung pancake, selai, butter, minyak, aneka saus, bumbu dapur. Lengkip kan? Bisa kali deh mau masak gorengan sampai rendang, wk. Dan, pas aku di sana ada tambahan servis #karenakitabasodara berupa sosis Kanzler dan buah-buahan, WOW! :D Yang ini mungkin nggak akan kalian temuin yah, kalok nanti nyoba nginep di sana, kecuali mungkin bisa ngerayu The Emak, :D.






Alat masaknya gimana? Lengkip jugak. Mulai dari ricecooker, blender, wajan, panci, sotil, sampai toaster! Tinggal sreng-sreng!






Jadi, pada hari pertama aku memutuskan untuk bikim pancake dan sosis telur. Nggak usah ribet, pancakenya tinggal tuang tepung siap pakai dan telur. Jadi deh! Nggak pakai mikir, paling cuma luangin waktu bentar untuk baca petunjuknya di kardus tepung, wk.



Apalagi sosis dan telur dadarnya, tinggal dipanggang aja di atas teflon dengan sedikit margarin atau butter. Sarapan siap!


Sementara itu, pada hari kedua, aku bikin roti panggang dan sosis. Rotinya tinggal dipasang di toaster, set waktunya mau segosong apa, wk. Nih punyaku kegosongan.



Wuah, nikmatnyaa, berasa gaul dan funky jadinya. Nggak mau pulang, LOL. Habis sarapan-sarapan, saatnya berenang di kolam renang lantai 1. Parah sih kolam renangnya. Parah bagusnya, maksudnya, hehe. Kolamnya luas bagaikan lapangan bola, nggak bakalan habis diarungi beneran. Sangat cocok untuk membakar kalori hasil kalap kuliner Surabaya yang ampun-ampunan. LOL. Di area kolam renang juga ada playground untuk anak-anak. Dijamin anak-anak kita bakalan betah dan nggak mau pulang! Huft.



Pemandangan dari balkon kamar

Segini dulu cerita pengalaman ngedapur gaul versi aku :D, untuk cerita jajan-jajan Surabaya-nya tunggu di postingan selanjutnya yah :).

Oiya yang mau asyique-asyique, nginep di sini juga, langsung aja klik link ini, yah! :)
Murah kok, semalam nggak sampai 200ribu, Wattt?


Bonus, hahaha

Love,
@diladol


CONVERSATION

6 komentar:

  1. Luar biasa sis, ke luar kota masih bisa bikin ginian. Boleh loh kalo kapan2 mau masak-masak di rumahku sisan aku sinau xixixixi

    ReplyDelete
  2. Surabaya timur, tepatnya dimana itu mbak?

    Nginep gak sampe 200 rb per malam itu sdh all in dengan menu siap dimasak buat sarapan juga ya? Asyik cihuyyy itu...

    ReplyDelete
  3. keren banget ya dapurnya.. jadi kangen dapurku yang yang mungil banget. impian nih apartemen gini

    ReplyDelete
  4. Astaga mbak, berasa nginep di hotel sarapannya. Tapi emang bener sih, dapur yang masak-able bikin bersemangat buat berkesperimen dan masak-masakan. (Tapi nggak tau lagi ya nanti kalo beneran dah punya dapur masak-able mungkin alasan males masaknya bakalan ganti lagi kalo aku haha)

    ReplyDelete
  5. Dulu aku cita2 pengin dapur mungil tapi modern gini. Trus dikasihkan mayan lega tp darurat. Kata suami, segini dulu ya, bertahap. Smp sekarang udah bertahun-tahun menunggu tahap selanjutnya nggak dateng2, tetep pake Rinai sejuta umat wkwkwkkw

    ReplyDelete

Back
to top