Hanya Rendang yang Menyatukan Kita

Pak Baba habis makan makanan kesukaannya, pizza.


Selera makanku dan Pak Baba bisa dibilang ngalor-ngidul, nggak ada kompak-kompaknya. Aku lidahnya Jowo, Pak Baba lidahnya rada keminggris. Aku suka makanan-makanan berbumbu, doski sukanya yang hambar-hambar minimalis.

Sebenernya ada untung dan ruginya sih punya selera makan yang beda banget. Apa aja itu? Mungkin bisa jadi pertimbangan ya gais dalam memilih calon pasangan, sebelum semuanya terlambat *ketawa setan* Karena cinta itu bisa datang dari lidah turun ke hati *ngaco*

1. Untung. Jatah makan bertambah. Kalau pas kebetulan makan kesukaanku yang kebetulan doi nggak doyan, rejeki nomplok! Contohnya nih, kebetulan, tetangga sebelah alias landlord kami *bahasanya ya Dol, latihan biar kayak tinggal di yurop* suka banget ngasih mendoan. Iya Pak Baba nggak doyan tempe sodara-sodara. Bahkan, tahun pertama pernikahan kami, aku sampai punya resolusi bikin doi bisa doyan tempe, sempat berhasil setahun pertama, lalu hancur kemudian. Biasalah, setahun pertama kan baru madu-madunya ya, tempe yang bagai racun buat doi ditelen juga :)))). Nah, balik lagi ke landlord. Kebetulannya lagi mendoan buatan landlord emang uenak banget, dan selalu buanyak banget, dan aku suka buanget. Plus, Pak Baba anti banget. YES! Nggak mungkin donk aku bilang Pak Baba nggak doyan tempe ke landlord aku yang dermawan itu. Bisa berkurang jatah preman :))). Jadi, bermuara kemana tumpukan mendoan anget itu? *nunduk ke arah perut* :)))

2. Rugi. Kenikmatan makan berkurang. Cowok yang cemen itu yang nggak bisa makan sambel, KECUALI PAK BABA. IYA PAK BABA NGGAK SUKA SAMBEL SODARA-SODARA! Boleh nemenin aku nangis di pojokan yuk. :((( Aku suka banget pedes dan doi enggak. Padahal kan seru ya kalok suka pedes berjamaah gitu, rasanya lebih nikmat. Bisa berburu kuliner pedes tanpa mikir ada menu nggak pedesnya nggak ya? Kalok masak juga nggak usah mikir misahin rasa :////. Meskipun ya sekarang masih misahin rasa sih, kan ada bayi satu itu :)))).

3. Untung. Menambah khasanah pengetahuan kuliner. Sumpah ya bahasaku keren banget *bangga*. Iya, kalok seleranya beda yang tadinya nggak pernah menjamah makanan tertentu jadi tahu dan belajar bikinnya. Misalnya nih, aku jadi bisa bikin capati karena doi sukakk banget gang roti-rotian. Sementara aku sukanya, jelas gorengan lah, orang Endonesah aselik!

4. Rugi. Suka bete kalok pas pengin masak atau makan makanan kesukaan tapi doi males-malesan karena nggak suka. Misalnya lagi bikin mendoan, setelah tahun madu pertama, jarang disentuh itu mendoan yang nggak salah apa-apa *tapi masih alhamdulillah untung bukan aku yang jarang disentuh :))))*. Gimana nggak tercabik-cabik hati ini. Kalau nggak inget predikat #istrisoleha2015 udah turning table kayak di komik-komik kalik :))))). Tapi, giliran doi yang ngajak jajan kesukaannya, aku sih ga bisa bales nolak juga. Di lidah ini kenalnya cuma enak dan enak banget buehehehehe. Yok, berangkat Babs!

5. Bisa untung bisa rugi. Sebagai pengampu predikat #istrisoleha2015 *aamiin gede* harus ikhlas donk ya masakin kesukaan suami, yang kadang bukan favorit lidah sendiri. Contohnya, pas kemarin doi minta dibikinin kimchie. Bueh bueh bueh, kalok kata Si Kala epeh epeh epeh *lepeh* :)))))). Kok bisa untung bisa rugi? Rugi karena meski doyan tapi nggak begitu suka. Untung karena dicatat sebagai pengabdian kepada suami buat bekel akherat *kibas mukena :))))), malaikat langsung males nyatet X))))*

TAPI tapi tapi ya meskipun selera doi keminggris, ada beberapa pengecualian. Anehnya, Pak Baba ini suka rendang dan segala varian masakan PADANG. ALHAMDULILLAH hirobilalamin banget nggak sih buibuuund! Tersiksa lahir batin kalok sampe doi juga nggak doyan masakan padang idola semua kawula :))). Bisa jadi, rendang adalah salah satu keajaiban masakan yang menyatukan hati kami berdua. Jadi, tiap ada yang ngajak ke warung padang, nggak ada yang harus merasa mengalah, nggak ada yang perlu nyanyi kenapa selalu aku yang mengalaaaah~

Kira-kira begitu tadi ilustrasi hidup sama orang eh suami yang seleranya beda banget. Gimana? Nay or Yay? Atau ada yang mau nambahin? Saranku,  kalok belum telat, sebaiknya kamu cari calon yang sama deh selera makannya. Kalok terlanjur beda, belum sampai pasang janur kan? :))))))

Love,
@diladol

CONVERSATION

3 komentar:

  1. kak, bagaimana jika janur kuningnya sudah tlanjur terpasang 2 taun yang lalu kakk? apa yg harus kuperbuat..dan aku tidak sebijak kakak yg #istrisholehah luar dalam. Aku baru #istrisholehah permukaan nih..kak, dunia seakan runtuh dengan perbedaan selera makan ini...wkwkwkwkwkwk

    mohon jawab ya, kak dila yg tiba2 kuidolakan karena postingan ini ..trimakasih..

    salam,

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by a blog administrator.

      Delete
  2. Hhaaa klo aku sm misua beda jauh selera musik, aku kebarat2n, miswa dangdut n ccampur sari...film jg..aku suka horor thriller, miswa india wkkk

    ReplyDelete

Back
to top