[Jajan] Katsu-Katsu Jalan Monjali Jogja, Perkatsuan Murah Meriah


Dalam rangka bulan bokek nasional, tumben banget Pak Baba ngajak jajan di luar pada Jumat malam lalu. Meskipun dengan banyak pertimbangan ya gaiss, salah satu yang pasti dan utama adalah harga :))). Harus murah meriah, tapi tetap hore.

Akhirnya kami putuskan untuk jajan cantik irit di warung Katsu-Katsu Jalan Monjali. Tempatnya di selatan perempatan ringroad Monjali, kalau dari utara kiri jalan. Dari menunya, aku udah curiga alasan Pak Baba ngajak makan di sini. Usut punya usut, kecurigaanku tepat adanya. Seperti biasa, Pak Baba si korban tontonan. "Aku tau nih, pasti gara-gara abis nonton porkcutlet di Runningman kemarin, kan?" Pak Baba cuma mesam-mesem aja. Emang menu itu bentuknya mirip sama makanan model per-katsu-an (balut tepung roti) sih. Hmmm, kalok gitu besok kusuplai tontonan yang mengandung banyak khasanah kuliner aja kali ya, biar diajak jajan terus :))). kemudian makin bokek, apa kabar daycare si bayi satu itu? T.T

Setelah perundingan alot, kami milih dua menu yang serupa tapi tak sama. Nggak alot juga sih, lihat papan menu langsung nunjuk menu pualing murah, kekekeke. Chicken katsu original dan chicken katsu kari. Harganya sama, 13ribu udah dapet nasi, salad, dan es teh! Busyett!


Menu lainnya sebenernya juga nggak ada yang terlalu mahal. Mulai 13ribu sampai yang paling glamor 30ribu. Semuanya serba katsu, ayam, daging, ikan. Ada juga menu ramen.     Jepang-Jepang ala ala gitu, deh! ;D
Sambil nunggu pesanan, biasa kami pacaran dulu eh ngasuh si Kala yang mulai beraksi. Untungnya, dekorasi warung ini cukup asyik. Ada mural-mural khas Jepang di temboknya, bisa buat bahan pengalih perhatian si Kala kalau mulai rusuh. Asyiknya lagi, pas kami mau selfie ala keluarga gaul masa kini, mas katsu nya ujug-ujug dateng nawarin motoin. So sweet, kan? ;))

Setelah nunggu nggak berapa lama, pesanan datang, yey! Enak! Yang kari lebih enak! Daging ayamnya tipis, tepungnya tebel *yaiya ya dol 13ribu, ngelunjak haha*. Mungkin juga karena emang murah, menurutku porsinya emang serba nanggung, rasanya kurang kenyang *testimoni ibu menyusui ya*. Jadi, ini lebih cocok untuk makan-makan cantik jelita gitu, bukan buat pas luaper buanget hehehe.

Sayangnya, karena warung kece ini benar-benar mepet jalan raya, jadi cukup bising. Ditambah lagi suara musik yang dipasang keras banget kayak pasar malem. Mungkin maksudnya baik ya, untuk menyamarkan kebisingan lalu-lintas.

Kids note: menunya kids friendly, nggak ada AC tapi kipasnya cukup kok, nggak ada babychair, nggak ada ruang bebas rokok *warung dol warunggg*, tapi dekorasinya cukup menghibur buat anak-anak terutama gambar ikan besarnya :)). Nice murah meriah warung!

Love,
@diladol



 

CONVERSATION

5 komentar:

  1. keren reviewnya nih mbak Dilla, ntar kalo pas jjs wiken bersama keluarga coba nyari n menikmati kuliner disana deh :) peace slama kenal

    ReplyDelete
  2. Asikkkk! Murah meriah tapi enyaakk ya makk..

    ReplyDelete
  3. Katsu porsinya gede ya mb, aku klo makan ini berasa bgt kenyange hehe

    ReplyDelete

Back
to top