[Resep Kokidol] Huru-Hara Bikin Pai Susu Teflon Bareng Kala


Udah dua hari ini Pak Baba sakit, jadi kami nggak kemana-kemana. Meski dirundung aura kurang kasih sayang hepi, kami (aku dan Kala, sih :p) tetep berusaha have fun ;). Dengan apa? Bikin rusuh dapur! Wowowo~ Setelah kemarin rempong meja jahit (intip IG @diladol ya kalau mau tahu kemarin kami bikin apa), hari ini kami mau bikin (drum roll, roll eyes bolak balik) PAI SUSU TEFLON! Hupla!

Aku kurang berbakat sebenarnya dalam bidang perkuean, tapi sekali-sekali pengin juga nyobain. And this time, aku mengundang chef tamu, Kalasara the chef, hehe. Kita lihat ya apa yang bisa dilakukan anak 3 tahun ini di dapur. Dia uda girang banget pas kuajakin, katanya, mau bantu-bantu mama. LOL.

Okai, kita langsung ke resep yah. Aku ke sana kemari mencari resep di cookpad kan, tapi tetep aja nggak sesuai karena stok bahan di rumahku minimalis banget. Jadi, aku sesuaikan aja yah, tetep jadi ko 😊.

PAI SUSU TEFLON MINIMALIS
Bahan kulit:
Tepung terigu biasa 7 sdm
Margarin 45 gram
Telur 1/2 butir (sumprit telur di kulkas tinggal 2 biji LOL)

Bahan fla/isi:
Tepung maizena 1 sdm
Gula pasir 2 sdm (bagiku ternyata kemanisan, 1sdm aja cukup)
Susu kental manis 1 sachet
Susu Dancow bubuk 1/2 sachet
Panili sejumput (ini prefer nggak usah sih menurutku karena akan ada efek agak pahit, padal cuma dikit)
Telur 1 1/2butir
Air matang 50ml



Mulai bikinnya yaa~~
Campur semua bahan kulit, uleni dengan tangan. Nggak perlu kayak nguleni roti ko, nggak harus dibanting-banting juga. Jadi, maaf nggak bisa buat pelampiasan dendam sama mantan heuuw ;p. Uleni sebentar aja asal tercampur dan nggak lengket di tangan.


Jadinya kayak gini nih. Pekerjaan mencampur ini aku yang ngerjain yah, sementara Kala masih nonton sambil ngoceh-ngoceh.


Begitu udah tercampur, baru deh digiling, dipipihkan sih lebih tepatnya. Bisa juga langsung dipasang di teflonnya diratakan, tapi hasilnya nggak serata kalau dibikin lembaran dulu. Proses ini, Kala aku izinkan untuk ikut campur. Lihat aja mukanya yang kegirangan. Btw, itu pakai apron jahitan aku loh (bunda bangga #mamasoleha2017) ;))). Btw, masak bareng anak dan cerita di blog lengkap dengan foto bisa membuatku encok LOL. Pas adegan-adegan Kala turun tangan, aku juga jadi rempong harus nangkep momen sambil teriak-teriak,"Senyum Kala senyuuuum!" Hufffttt, bunda leliiih.



Lembaran kulit udah jadi yah. Pakai bahan tadi jadinya 2 biji di teflon superkecil (teflon yang biasa buat telur itu loh).

Sekarang kita beranjak ke isinya yah.

 Di sini, Kala boleh turun tangan lagi nih. Doi mencampur semua bahan isi jadi satu. Aku yang nuang, dia yang ngaduk. Tampak manis tenang bahagia sentosa yah? Aslinya nggak terlalu kok :))). Tiap 2 detik aku teriak, "Pelaaan pelaan ngaduknya, jangan sampai tumpah yaaa!" . Belum juga mingkem, udah ada aja adonan yang muncrat keluar wadah. Begitulah, hmm. Lagian dia pinter juga si dengan bilang, "Kok kalau kamu ngaduknya boleh cepet-cepet?" -______- Hmmm. Aku kan udah dewasa.



Nah udah kecampur rata semuanya, tuangin deh ke teflon yang udah dipasangin kulit pai tadi. Masak dengan api keciiiiil banget dan ditutup. Aku nggak tahu sih ini harus berapa lama. Kasusku tadi aku buka tutup ;))))). Pada proses ini, adonan isi akan mengembang jadi kayak nggak rata gitu. Tapi, begitu dingin kempes sendiri kok. 

Dan, pada proses ini pula kulitnya agak gosong, huhuhu. Why oh why, apa salahku Tuhan? Kulit dan isi udah kuperlakukan dengan baiiik. Pas adonan kulit masih kuning langsat, isinya kayak belum mateng. Pas isinya akhirnya mateng, kulitnya rada gosong -______-. Masih bisa dimakan sih  malah jadi garing enak, hehehe.

Apa mungkin harusnya adonan flanya dipanasin dulu setengah mateng kali ya? Kamu pernah nyoba nggak? Boleh yaa sharingnya ;).


Nah, setelah 1 biji mateng, harumnya itu loooh, nggak kuat enak banget. Flanya masih nggembung-nggembung manjah. Penampakan sekilas jadi kayak cheesecake nya Pablo LOL (halu-nya jangan kebangetan woy!)

Sayangnya, pas manggang yang kedua, gosong total mentok! T_T Soalnya aku tinggalin apa ya tadi? Nyuapin bakmi tu bocah kayaknya huhuhu. Nggak apa deh aku relain. Lain kali belajar lagihh ;)

Pas aku icipin pai pertama yang selamat, enak loh ternyataa. Flanya lembut, kulitnya gariiing ;). Kala juga doyan, dia seneng dan bilang, "Ini kan aku yang masak ya Ma?" Yes darling yes! Lain kali kita masak lagi yaah. Selalu encok seru sih masak sama Kala, meaki mulut ini rasanya meniren teriak-teriak tanda peringatan hahaha. Kalau belum pernah, cobain deh bikin menu asik bareng anak atau ponakan, bakal rempong bin seruk. Mungkin secara teori psikologi per-anakan juga ada manfaatnya, kayak ngembangin motorik something-something gitu. Cuman aku nggak paham LOL, biar suhu blogger parenting Noni idolaque yang njelasin. Aku taunya mah asal hepi ajah ;))).

Kamu ada rekomendasi nggak, menu asik apa yang bisa dibikin bareng sama anak? ;) Mau juga donk diceritain serunyaa~



Love,
@diladol

CONVERSATION

3 komentar:

  1. Ini kayaknya aku anak kos juga bisa, deh. Kelihatannya... *sok-sokaannn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa banget nadsyyy~~~ kalau lagi pengin makan yang literally manis-manis LOL

      Delete
  2. Wah Kala dipekerjakan emaknya nih, laporin wkwkwkk. Belum pernah nyoba yg pakai teflon. Coba ah.

    ReplyDelete

Back
to top