[Resep Kokidol] Omelet Nasi, Penyelamat Saat Belom Dapet Gaji

Mba omelet imut banget sih? ;D

Tanggal tua. Long weekend. BELOM GAJIAN. Hufft. Apa lagi yang lebih ngenes dari ini semua? Saatnya syukuri apa yang ada, hidup adalah anugrah, tetap jalani hidup ini a la The Massive. Biar nggak garing-garing banget long weekend (yang sebenernya nggak juga sih, orang hari kejepitnya tetep masuk LOL), aku sama Kala bikin asik-asikan lagi nih di dapur. OMELET NASI. Sounds familiar, ya?

Meski mungkin kamu udah pada kenal lebih jauh dengan omelet nasi ini, aku tetep mau ceritain :). Menu ini benar-benar penyelamat saat minggu bokek nasional, karena bahannya cukup simpel dan murah. Pasti ada di dapur, minimal nasi, telur dan garemlah :D.

Omelet nasi ini bisa dibilang jelmaan dari martabak mie atau pizza mie you named it. Bahan dan bumbunya sama, cuman mie-nya diganti nasi. Kali pertama tahu tentang eksistensi omelet nasi ini aku baca di majalah Go Girl, edisi nggak inget. Baru dari situ, ngeh deh, oo bener juga ya,  nasi bisa diperlakukan begitu. Cucok kalau lagi bosen makan nasi lauk telur biasa.

Nah, biar ada campuran sayur dikit buat Kala, kali ini aku pakai wortel. Kamu bisa aja sih kalau mau pakai yang lainnya sesuai selera, seperti brokoli, jamur, atau sayuran gaul lainnya. Tapi, buatku dan Kala, yang paling aman wortel :D. Akhir-akhir ini aku lagi nggak bisa menolerir rasa brokoli, bwee~.

Okai here we go yah resepnya!

OMELET NASI
Bahan:
1 centong nasi
1 butir telur
1/2 wotrel cincang
1 butir bakso cincang 
1sdt kaldu bubuk
1 sdt kecap manis
1 sdt saus pedas manis
sedikit kepyuran merica dan garem (((kepyuran)))




Cara bikinnya nggak pakai aneh-aneh. Kala langsung beraksi. Apron kesayangan dia pakai, tangan siap megang sendok buat ngaduk. Aku udah siapin bahan-bahannya, jadi nanti dia tinggal nuang dan ngaduk rata. Kali ini mayan kalem tu anak, nggak kayak pas bikin Pai Susu Teflon kemarin.

Baca: Huru-Hara Bikin Pai Susu Teflon bareng Kala

Yah, walaupun teteup sih ada drama numplekin kecap ke talenan -_____-.

Setelah aku bisa merebut adonan dari Kala (tu anak kalau udah aduk-aduk suka ketagihan nggak boleh diminta lagi hmmm), lalu kugoreng pakai margarin dan atau sedikit minyak. Kalau warnanya udah jadi kecoklatan, berarti omelet mie siap diangkut ke mulut, meluncur ke perut!

Udah, gitu aja? Iya, gitu aja? Funky, kan?

Setiap aku ngajak Kala masak, setelah mateng, dia kayak bangga banget gitu sama hasil masakannya. Lalu, mau makaaaan, alhamdulillah. Termasuk saat omelet nasi ini kuangkat dari penggorengan, dengan harum telur yang menguar menggelitik untuk dicicip. Kala langsung lahap, makan omelet yang lembut dan gurih ini sampai habis :). Yaynesss!



Mau coba juga di rumah? Bahan campurannya bebas lepas dikreasikan sesuai tanggal yah. Kalau pas tanggal tua, minimal nasi sama telor garem juga udah jadi LOL. Besok habis gajian, pengin deh nyobain pakai toping keju mozzarela, heummm~ *nulisnya sambil nelen ludah*

Love,
@diladol




CONVERSATION

8 komentar:

  1. Ya ampun mbak, aku baru tahu kalau ada omelet nasi. Pengen coba ah kalau waktu luang :D

    ReplyDelete
  2. Akhirnya baca juga menu ini hahaaaa. Ntar kalau gajian kasih mozarella yang banyak ya Kala. Biar molor2 kayak pizza.

    ReplyDelete
  3. Beuh emang deh kalo omelet itu variasinya banyak yah :D kadang suka eksplore sendiri bahan-bahannya :D mau cobaaaaa aah

    ReplyDelete
  4. Salah fokus sama kala mak....hi Kala, salam kenal *apron nya kece 😁😁😁

    ReplyDelete
  5. Omg, beneeer jg, kalo mie aja bisa diomeletin, hrsnya nasi jg yaaa.. Aku mau cobaaaaa mba :D. Moga2 anak2 doyaaan..

    ReplyDelete

Back
to top