13 Strategi Darurat Cuci Piring Nasional!


Suami teladan
Udah dicuci, ada lagi ada lagi. Piring, gelas, sendok, panci, botol susu anak, dan seterusnya seakan nggak abis-abis! Bulan puasa yang nggak makan pun, aku heran cucian piring tetap segambreng T.T. Ya Tuhan, apa dosaku hingga diuji dengan cobaan cuci piring yang tak kunjung berakhir? *mulai lebay*

Paling males banget nggak sih cuins, cuci piring? Kalok aku paling males sih semua kerjaan rumah, LOL. Tapi, the most malesin thing is cuci piring! Harusnya sih nggak boleh ya, kalok suka masak idealnya sepaket suka juga cuci piring. Unfortunately, that's not me! Apalagi bentar lagi lebaran! Horor abis kan ya bayangin cucian piring yang melambai2 minta dibasuh! Tiap ada tamu dateng, antara seneng dan sedih jadinya LOL!

Biasanya aku punya beberapa strategi untuk meminimalisir derita cuci piring nasional. Dan, nggak ada mesin pencuci piring ya di poin-poin ini, semuanya manual :)). Semoga kamu bisa nambahin lebih banyak ya cuinski!

Here we go...
1. Habis makan langsung dicuci. Habis masak langsung dicuci. Klise banget sih memang, tapi percayalah kamu akan semakin males kalau ada lebih dari 2 item cucian di bak.

2. Jangan keluarin semua alat makan dan masak. Itu kado-kado pecah belah pernikahan simpen dulu rapet-rapet di lemari. Keluarin kalok pas lebaran aja atau buat properti foto :))). Semakin banyak kamu ngeluarin perlengkapan makan, semakin gampang kamu nggunainnya dengan boros. Males nyuci ah, masih ada piring. Tarok dulu ah masih ada gelas bersih. Lalu, kamu terus dan terus mengambil alat makan bersih yang mengakibatkan bak cucimu makin menggunung. Lalu kamu akan terpaksa cuci piring sambil mengerucutkan mulut :))) *curhatbunda*. Kalau aku pernah ekstrim, sendok 3, piring 3, gelas 3 titik! Sampe mama mertua yang dateng ke rumah mau beliin gelas :))).

3. Gunain gelas pribadi kalok perlu dikasih nama. Ini akan ngurangin kamu gonta-ganti gelas karena bingung, "tadi gelasku yang mana yah?" Cukup qonaah dan istiqomah aja pakai 1 gelas dengan 1 tutup biar tetap aman dari lalat untuk minum seharian ;).

4. Bagi tugas sama suami atau ayah atau yanda masing-masing :))). Satu masak, satu cuci piring atau gimana lah pembagiannya biar adil dan harmonis :). Sayangnya strategi ini udah nggak berlaku lagi di #theansharis. Mulai tahun lalu, singgasana cuci piring sudah sepenuhnya menjadi milikku,hiks! Tahun-tahun sebelumnya, aturannya karena aku kerja dan hamil, sedangkan Pak Baba masih sekolah dan lebih fleksibel waktu, semua cuci mencuci diserahkan padanya. Lalu begitu aku sudah sehat kuat dan Pak Baba juga sudah bekerja, kemewahan hidup tanpa cuci piring harus aku relakan. Oh how i miss that moment!

5. Gunain subtitusi alat makan. Pakai piring sekali pakai. Atau kalok nggak mau dibully masal karena kurang cinta lingkungan, bisa pakai daun. Nah, jadi back to nature dan malah kekinian kan. Alasnya pakai piring rotan yang nggak perlu dicuci. Makannya pakai tangan, minumnya langung dari dispenser. Hiiiy! Jangan lakuin yang terakhir ding!

6. Sepiring berdua, dan seterusnya. Duh romantisnya. Asyik juga makan sepiring berdua, selain irit tenaga cuci piring juga bisa meningkatkan keguyuban keluarga. Kadang lebih parahnya aku suka nggak masalah makan dengan bekas piring Pak Baba saking malesnya. Ada juga nggak yang gini? *please ada please*.

7. Teh gelas! Meski banyak berita berseliweran ngebully teh gelas dkk karena tidak sehat dan berbahaya, buatku teh gelas adalah penyelamat bangsa dari darurat cuci piring nasional. Saat lebaran atau ada hajat-hajat di kampung, teknologi ini emang sangat mutakhir. Jadi, nggak apa-apa yah nggak tiap hari kok, hehee. Kecuali kalau kampung kamu atau mama kamu penganut paham suguhan minum harus teh nasgitel dengan gelas belimbing demi asas kesopanan. Kalau sudah begini, aku nggak bisa bantu, hanya bisa doain kamu saat harus nyuci gelas-gelas belimbing cantik tersebut :).

8. Sistem hukuman atau tukeran tugas. Nah ini sering kami pakai di rumah:)))). Gunain cuci piring thing sebagai hukuman saat anggota keluarga berbuat kesalahan wkwkwkw. Misalnya nih kalau aku, pas Pak Baba janji pulang cepet eh tapi hanya janji manis belaka, langsung aku hukum pakai cuci piring segambreng :))). Atau misalnya pas males cuci piring, lakuin aja tugas rumah yang bukan bagianmu tapi lebih kamu sukai. Misalnya kalau aku, "Bab aku udah bikinin susu Kala, kamu cuci piring ya?" :))))). Point ini jangan sampai dibaca mama mertua ;p. Predikat #istrisoleha2016 dicabut.

9. Pakai alat makan dan masak yang lucu-lucu. Semoga aja ini bisa menumbuhkan rasa sayangmu kepada para alat makan, jadi nggak tega ngebiarin mereka kotor, LOL! Tanamkan kepada diri sendiri, bahwa alat makan itu berharga dan kelucuannya membuat kita jadi pengin pakai terus. Nah, kalau sudah pengin pakai terus, harus sering-sering dicuci deh :)).

10. Pakai perlengkapan yang kamu suka. Termasuk sabun pencuci piring, misalnya pilih yang aromaterapi, eh ada nggak sih? Biar saat-saat mencuci piring kita bisa rileks dan happy, juga wangi :). Kalau nggak ada, minimal pakai sabun yang kita suka aroma dan keampuhannya :). Lalu, bisa juga beli celemek cuci piring yang lucu-lucu, semoga bisa membangkitkan semangat :).

11. Kalau cuci piring thing ini sampai mengganggu stabilitas rumah tangga nasional, udahlah bayar orang aja. Panggil gojek atau goclean atau pocokan buat cuci piring.

12. Kalau orang ketiga (yang cuci piring) justru yang mengganggu stabilitas rumah tangga nasionalmu, maksudnya kalau di rumah, Pak Baba suka nggak nyaman kalau ada orang lain (ART) T.T, karena rumah kami kecil banget, jadi takut akward :). Nah, kalo gini, yaudah semuanya abis dipake dibuang aja apa? :))) atau ulangi strategi 1 dan seterusnya :).

13. Terakhir, kalau masih berat juga, percayalah dengan mencuci piring, itu adalah jalan kita menuju #istrisoleha2016 *AAMIIN GEDE*. Setiap gosokan spon dan bilasan air adalah ibadah. :)

Nah, aku cuma bisa cerita 13 nih. Semoga cukup membantu dan nggak menyesatkan ya :).

Kalau kamu, biasanya pakai strategi apa? Atau kamu tipe pecinta cuci piring? Share di kolom komentar yah :)

Luvv,
@diladol

CONVERSATION

10 komentar:

  1. Aku makannya gantian. Selesai aku makan, trus piringnya dipake suamikuu. #SaveWater padahall... biar cucian gak banyak. :))))

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah bukan cuma aku yang begini :))))))

    ReplyDelete
  3. sama2 seneng masak, tapi males nyuci ��
    klo kata mas bojo, ya konsekuensi klo masak yg perabot cuciannya lbh bnyk..
    makan pakai tangan langsung..
    klo beli dibungkus, lngs dr t4nya aj, klo perlu buat keroyokan..
    klo terpaksa pakai piring, dialasin biar kotornya dikit, jd cm bilas aj ��
    palinh sering dipraktekin, mas bojo yg nyabunin saya yg bilas, sok2 romantis pdhal g kuat liat tumpukan cucian sendiri ��
    jng lupa, masih ada cucian baju menanti ��

    ~firsti~

    ReplyDelete
  4. Aku sering tuh abis nyuapin anak, piringnya tak pake, ato kadang suamiku tak suruh pake piring bekasku..haha! Agak jorok memang, wkwkwk..

    ReplyDelete
  5. sama deh mba kita dirumah juga sendiri tanpa PRT. Kayaknya tipsnya ini keren dah bisa dipraktekan langsung :)
    Salam kenal ya n sukses selalu

    ReplyDelete
  6. baru tahu ada hari cuci piring nasional, mbak.. tapi emang harus begini siih, biar gak numpuk piring yang kotor.

    ReplyDelete
  7. Hahaha mbak paling jago bikin tips jadi kocak gini wkwk. Dirumah juga suka makan sepiring berdua, sok biar kelihatan so sweet aslinya biar ga banyak-banyak piring cucian :3

    ReplyDelete
  8. Aku suka makan di piring sehabis suami :))) iriiiitttt piring lah.. Kalo teh gelas suka aku ganti aqua aja lebih sehat dan hemat #eaaa

    ReplyDelete
  9. jangan lupa cek blog kita ya kak http://donatfarian.blogspot.co.id/2016/12/donat-youtiao-from-china.html

    ReplyDelete
  10. jangan lupa cek blog kita ya kak http://jajananenakmurah.blogspot.co.id/2016/11/cireng-goreng-cireng-crispy-jajanan.html

    ReplyDelete

Back
to top