[Jajan] Rasa Sayange: Makan Ikan Bakar Paling Segar Khas Sulawesi di Jogja




Kalau merasa ikan kurang segar, akan kami ganti. Eh atau uang kembali ya? Intinya begitulah, gagasan itu ditulis di warung ikan bakar Rasa Sayange yang ada di bilangan Jetis.

Berawal dari Pak Baba yang terpengaruh pergaulan, aku jadi kenal sama warung ikan bakar ini. Ini baru namanya pergaulan yang bener :)))). Thanks to teman-teman kantor Pak Baba yang udah mempengaruhi doi jadi suka menu-menu di warung Rasa Sayange *sungkem*. Sering banget doi cerita habis makan siang di warung itu. Dan katanya uenak buanget ikannya. Menunya ikan bakar dan kuah colo-colo. Sering dengar sih, tapi belum pernah nyoba. Aku kayana kebanyakan makan mendoan, belum sempat kenalan sama masakan Sulawesi.



Sejak pergaulan jajan yang benar itu, Pak Baba berkali-kali berjanji mau ngajak aku makan di sana. Weitzz, kemajuan pesat, mengingat prinsip hemat bin pelit yang dijunjung tinggi beliau wkwkwk.





Jadilah suatu siang, kami bertandang ke warung ikan itu. Ternyata tempatnya nyempil di gang. Kalau pas jam makan siang, parkir mobil agak susah. Dan gawatnya kalau kesiangan dikit, menu udah abis :))). Warungnya nggak begitu besar dan terlihat sederhana, kupikir harganya pasti juga sederhana nih, pantesan Pak Baba seneng. Tapi, tunggu dulu sampai akhir cerita apa pradugaku terbukti :).

Lain kali pengin cobain yang cumi ;)

Kami pesan 2 porsi ikan bakar. Satu ikan barakuda, wihhh baru kali ini deh makan barakuda, bentuknya panjang banget, kayana bisa buat berdua. Satu lagi ikan baronang. Mereka menyajikannya dengan nasi, colo-colo, dan tumis jantung pisang, kata Pak Baba udah sepaket begitu.

Nasinya mayan boanyak

Ikan bakarnya emang seger bangetttt. Tapi, yang terbiasa dengan ikan bakar Jawa mungkin agak kaget ya, karena rasanya ikan banget. Kalau ikan bakar Jawa berasa manisss berlumur bumbu, kalau ini rasanya mmm, original :))). Kalau kataku, kayak nggak dibumbuin, tapi enakk loh. Pak Baba yang lidahnya nggak banyak tuntutan sih seneng banget. Apalagi setelah ikan bakar segar itu dipadu dengan kuah dan irisan segar tomat cabe colo-colo, mantep banget di lidah. Colo-colonya itu emang ajaib, seger enak banget. Pedes dan asem, karena dibangun dari potongan tipis tomat ijo,  abe rawit besar-besar, dan juga bawang merah. Sepertinya mereka juga menambahkan kucuran jeruk nipis dan minyak goreng yang ngasih sensasi keclap-keclap. Kalau masih kurang pedas, ada sambal yang disediakan di wadah-wadah kecil. Percayalah, itu pedess banget. Untuk nambahin rasa agar makin kaya, boleh juga makannya dicampur sama tumis jantung pisang yang meski lethek tapi menggetarkan lidah :))). Pokoknya manteps.

Pak Baba terus nanyain, gimana? Enak kan? Enak kan? Tumben tenan lo doi antusias terhadap makanan selain masakan Korea :))). Iya enakkk. Kami pun makan dengan lahap dengan suasana yang gembrobyos. Makin terasa aura Sulawesinya, karena tamu-tamu yang datang sepertinya orang-orang sana, didengar dari logat bicaranya.

Suasana warung

Lalu tibalah saatnya kami membayar. Dua paket ikan plus dua gelas es jeruk, plus satu porsi ikan barakuda dibawa pulang habis 160ribu. Aku nggak tahu sih itungannya itu mahal atau murah untuk warung ikan khas Sulawesi. Tapi, aku cukup kaget :))). Kaget karena mayan banyak nominalnya wkwkkwkww. Bener nih ngitungnya? :p

Tapi worth to try kok :). Aku nggak nolak kalau diajak ke sini lagi. Yah aku mah kalau urusan makan suka lupa diri , hehehe.

Kalau menurutmu, mahal atau murah?

Note untuk kiddos: jelas nggak ada babychair yah hehe. Warungnya juga panas tapi berkipas angin kok. Meski begitu, makan ikan bagus kan untuk anak-anak? :)

Gimana, mau buktiin segarnya ikan bakar di warung ini?

Salam colo-colo,
@diladol

















CONVERSATION

9 komentar:

  1. Aku penggemar ikan rasa asli Bun *orang pesisir* jadi pasti bakal geret orang (ntah siapa) suatu saat ke sini. Thanks for recommending!!! <3

    ReplyDelete
  2. Aku suka banget makan ikan, sama sambal colo-colo. Aduh, baca tumis jantung pisang jadi inget kalo udah lama banget gak makan makanan ini Mbak. Aku ngiler deh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang sueger banget mba, enakk. Tumis jantung pisang jugak lethek2 enak hihihi. Ayo mba diulangin :)

      Delete
  3. Aku suka suka banget hehee. Kalau makan di sini belum pernah ampe sgitu kayaknya mbaaa. Padahal masing2 pesen cumi dan ikan. Dan masih tambah macem2lah. Atau mungkin karena si barakuda itu yaa >___<. Tapi harganya sih katanya emang tergantung pasar. Jadi ga bisa ditetapin. Naik turun euy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mungkin yaaaa, ikan langka kali yaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜. Pengin cuminya deeh~

      Delete
  4. Eh aku kayaknya udah pernah kesini deh ..suka banget ini..makanan Sulawesi itu endes banget ya mbak :)

    ReplyDelete
  5. jangan lupa cek blog kita ya kak http://donatfarian.blogspot.co.id/2016/12/donat-youtiao-from-china.html

    ReplyDelete

Back
to top