[Jajan] Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku Seminyak, Kenikmatan yang Mengguncang Jiwa


Liburan akhir tahun 2017 lalu, #theansharis jalan-jalan ke Bali. List kuliner tentu sadja sudah akika rencanakan full 7 hari. Eh, Pak Baba bersikeras untuk tinggal aja di apartemen yang ada dapurnya, nanti masak aja. WHATTTT? Liburan-liburan tetep disuruh masak? T^T tirani suami. Untungnya itu hanya tinggal rencana, meski penggagal rencananya adalah sebuah musibah. Saat mendekati hari H, Kala malah masuk rumah sakit, liburan kami terancam gagal, karena sampai hari H berangkat kami masih di RS T^T. Tiketkuuuuu....

Jadi rada trauma deh sama Bali. Pasalnya, dua tahun yang lalu kami juga ke sana dalam keadaan Kala demam, ya Allah >.<

Baca juga: Cara Irit Ajak Anak Menikmati Potato Head Seminyak

Namun, rupanya Tuhan masih berpihak pada rencana jalan-jalan melepas stres akhir tahun. Tahun 2017 rasanya berat banget kerja keras bagai kuda akika di kerjaan T^T, sedih banget kalok nggak jadi liburan. Kami jadi berangkat dengan masa liburan dipersingkat jadi 4 hari 3 malam sadjjja. Alhamdulillah Kala sudah sehat dan malah blingsatan njathil kayak nggak barusan sakit -_-" . Doi senang banget diajak liburan. Bagus deh, kalok hati senang badan pun akan cepat kembali fit, hehehe. Nggak sia-sia beli tiket lagi yang harganya selangit tingkat ketujuh di masa high season dan dibeli mendadak pun.

Well, karena nggak jadi 7 hari, kami nggak jadi masak-masak. Lagipula, ternyata aku mual muntal nggak karuan. Pada saat itu belum yakin kalok hamil sih, karena pas dicek usg belum kelihatan apapun. Tapi, gejala udah sungguh nikmat. Mungkin karena itu pula, Pak Baba nggak protes dengan list permintaan kulinerku. Salah satunya, AYAM KEDEWATAN IBU MANGKU. Namanya selalu berdengung di telingaku sebelumnya. Katanya superenak bengatt. Penasaran, kami nyobain ke Seminyak, meski bermacet-macet naik Go Car dari Kuta. Lokasi ayam kedewatan ibu mangku ini langsung aja cek di gmaps yah, carinya yang Seminyak. Dia berada di dekat Seminyak Village.


Warungnya cukup besar dan nyaman ternyata. Kupikir tadinya cuma warung biasa, tapi ini malah lebih pas disebut resto. Ada pendopo utama yang luas dengan susunan kursi dan meja, juga saung-saung di bagian belakang yang menyatu dengan taman. Ada yang lesehan dan duduk di kursi.





Menu makan di sini cuma satu, nasi campur ayam. Jadi, nggak ada buku menu macem-macem. Praktis deh, mba pelayanannya langsung tanya pesen berapa, minum apa. Minumannya standarlah teh jeruk dan yang kemasan ada di kulkas, tinggal ambil.


Kami pesan 2 nasi campur (35ribu/porsi) dan minum jeruk teh panas. Sayang sekali eik mual banget dan berakhir muntah kalok makan nasi, jadi nasi kuhibahkan untuk Kala. Padahal kan judulnya nasi campur, ya? Huhuhu.

Nah beginilah penampakan susunan lauknya ya Masyaallah Ya Allah Ya Rabbi, nikmat bangettt surgawi dunia akhirat. Suapan pertama langsung mengguncang kejiwaanku. Alhamdulillah nggak sampai gila. Palagi kalok makan pakai nasi dan pas lagi sehat, yak! Suap demi suap membuat akika melayang kumelayang jauhh, melayang kumelayanggg~~~


Semua lauknya terbuat dari ayam. Mulai dari sate lilit, ayam goreng, ayam ungkep, kulit goreng, ati goreng, ayam sisit, sampai telur pindang. Pelengkapnya ada lawar kacang panjang (semacam urap kalok di Jawa),  timun, selada, kacang goreng, dan sambel mbe (ya ampun ini juara banget sihhhh, kapan-kapan bikin deh). Gongnya adalah kuah rempah!! Parah ini sedap banget, rasanya pedas berempah, tapi juga kaldu banget, dan berminyak, slrrpp. Jadi pas makan nggak seret-seret banget karena semua lauknya kering. Tlusur-tlusur-tlusur, konsonan kenikmatan aneka ayam digelontor kuah rempah melewati kerongkongan, YAMCEWATI! ;))))).



Dari semua lauk, beberapa nggak pedas kok, bisa buat lauk Kala. Doi makan nasi pakai telur pindang, ati, dan kulit. Kalok ayam gorengnya memang rada alot kayak ayam kampung gitu.

Duh, selama makan, ada kalik belasan kali kubilang ke Pak Baba ini enakkk. LOL. Makasih ya udah nganterin ke sini. Doi mah cuma muka lempeng aja, kekeke.

Kalok berasa kepedesan banget, di sini ada konter gelato yang bisa kamu beli untuk meredam pedass. Kayaknya seger, tapi kami nggak beli dan lanjut jalan ke Seminyak Village buat ngadem-ngadem.



Kalok suatu saat ke Bali lagi, pengin juga nyobain nasi ayam nasi ayam yang lain, deh! Kamu juga harus cobain ya warung ini, cabangnya nggak cuma di Seminyak, kok. Malah pusatnya di Ubud kalok nggak salah, dan ada cabang di beberapa tempat lain.

Note for kiddos: tidak ada baby chair, tidak ada ac. Bisa pilih saung lesehan agar lebih leluasa. Tapi, siap-siap juga dengan asap rokok karena tidak ada area nonsmoking.

Love,
@diladol












CONVERSATION

4 komentar:

  1. Paling sukaaa sama resto dengan suasana homey begini. Dan apalagi menunya ituuu bikin ngences di jam-jam genting seperti ini (makan siang masih lama yak XD)
    Di Palopo sini ada juga warung nasi campur yang endes surendes, pan kapan review juga aaah, sebagai pelipur lara belum bisa nyicipin nasi campur Bali. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, wuenakkk. siap makk ditunggu reviewnyaaa jugak hihihi

      Delete
  2. ya ampun jadi ngiler. kalo besok ke daerah sana lagi, harus nyobain. note dulu deh biar nggak lupa.

    salam kenal
    diah
    www.diahestika.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga Mbaa :)
      Semoga bisa segera nyobaiin :)

      Delete

Back
to top