[Jajan] The Crabbys, Rasanya Makan Kepiting Cara Barbarique


Siang itu Mba Intan, temen kantor aku ngajakin makan di luar. Kami jamaah anak mager tentu aja menjawab dengan ogah-ogahan, panaslah, bokeklah, dst. Tapi, begitu Mba Intan nyebut, "Makan kepiting, yuk!" Entah gimana semua alasan tadi menguap begitu aja. Berangkat! Makan kepiting!

Kebetulan temen kantor cabang Jakarta juga lagi ada di Jogja. Jadi pas banget kami kumpul-kumpul makan enak di luar. Biasanya juga ramesan atau lotek depan kantor doank, glamoran dikit go food ketoprak, LOL.

Sebelum sampai di warungnya yang terletak di utara Pasar Colombo, Jalan Kaliurang km 7,5, kami udah nentuin menu yang ingin kami pesan. Lebih tepatnya, Mba Intan sih yang udah suggest segalanya. Jadi, begitu sampai, kami sendiko dawuh aja pokoknya menunya KEPITING!





Banyak pilihan menu selain kepiting
Kami memesan paket Monster Crab. Detilnya bisa diintip di buku menu yah. Sausnya juga bisa milih. Aku rekomendasikan saus spesial The Crabbys. Btw, di situ sih tertulis untuk 4-5 orang. Tapi, kami dateng berberapa? DELAPAN donks, LOL! Yah, coba kita lihat aja cukup enggaknya. 

Paket itu belum termasuk minum dan nasi yah, minumnya pesan sendiri. Aku merekomendasikan es timun ini. Segerr banget, dan pas banget kan habis makan kepiting cumi dst, kolesterol tinggi dinetralin sama timun. Cess langsung~


Sambil nunggu pesanan datang, kami ngobrol-ngobrol nggak penting. Intinya kami berterima kasih sama Mba Intan udah diajakin gaul ke sini. Pokoknya kami norak lah, kayak nggak pernah tahu ada teknologi bernama wisata kuliner wkwk. Kalok kata Mba Noni,"Kalo nggak diajak Intan, nggak mungkin aku makan kepiting, bisanya cuma makan lodeh." *lebay mode onnn*

Bentuk ke-alay-an kami selanjutnya adalah foto-foto, haha. Warungnya cukup seru sih buat foto-foto. Terutama saat mas-mas pelayannya bawain peralatan tempur sebelum makan, seperti celemek makan, kertas roti untuk alas makan selebar meja, tang, dan palu untuk mecahin cangkang kepiting.

Nice idea



Ini anak gaul Jakarta-nya, seneng banget kayak di Jakarta nggak ada kepiting. LOL


Peralatan tempur
Ramah tamah otomatis berhenti saat mas-nya tampak membawa wajan besar dari kejauhan. Wooo...! Kepiting is coming, gaisquee! Karena kami berdelapan dan pakai 2 meja yang digabung, jadi hasil masakan kepiting dibagi 2 pos. Satu isi wajan dibagi dua, dituang dengan indahnya di meja. Mata kami berbinar-binar. Liur seketika diteguk. Tahan napas. Semua handphone langsung siaga cekrek-cekrek. Aroma dari kepiting masak saus spesial The Crabbys menusuk-nusuk penciuman, melenakan.

Foto dari handphone Ulil, thankyuu~

Setelah ini acara makan berlangsung hikmat. Semua khusuk menekuri kepiting-kepiting gaul didampingi sekumpulan kerang gemes, jagung manis, dan udang cumi tepung.

Kami sibuk memecah cangkang demi segurat daging yang bersembunyi. Pas bunyi krek atau pletak (bahkan ada yang loncat entah kemana, sungguh barbarian LOL) itu rasanya puas banget. Tentunya adegan ini lagi-lagi dengan bimbingan Mba Intan, yah! Karena buka cangkang kerang pun aku tak mampu bila tanpamu Mba Intan idolaque! Sebagai anak cupu yang jarang bisa menikmati kepiting, aku sering banget tanya, ini gimana caranya? Bagian ini bisa dimakan? Ini daging apa bukan? Haha. Jujur aja aku belum pernah menikmati kepiting se-benar ini. Terakhir makan pas hamil, eh habis itu pusing-pusing, jadi nggak begitu bisa nikmatin. Aah, THANKYOU AGAIN MBA INTAN!




Khusyuk



Setengah jalan, udah mulai nggak santai. Perpecahan bisa aja terjadi karena rebutan cangkang kepiting yang masih ada dagingnya, LOL. Tapi, beneran seru deh makan dengan tangan telanjang, nggak pakai piring, makanan terhampar begitu saja, rame-rame, saling bantu, bahu-membahu *ini acara apa sih*.

Kami makan puassss. Bumbu kepitingnya mantep banget, manis pedasnya nagih. Trus udang dan cumi tepungnya renyahnya asli, sayang porsinya dikit wkwk *elu pesen 4 porsi buat 8 orang woi* Trus udang dan cumi digabung dalam satu wadah, jadinya suka nggak dapet cuminya untuk bareng-bareng.

Sedikit tip kalok ke sini, kenakan pakaian dan jilbab yang nyaman dan tidak melambai-lambai yah. Karena pakai celemek pun masih belepotan kalok pakaiannya agak ribet. *Kan barbarique tenan kan*

Oiya, karena ke sini bareng my gengs, jadi nggak bisa cerita pengalaman bawa anak kecil yah. Tapi, pas aku kasih lihat ke Kala setelah di rumah, dia komen, "Kok makannya gitu, Ma? Kok di meja? Kan kotor, ya Ma? Nggak boleh kan, harusnya" Hedeuh. Mungkin kalok backgroundnya bayi BLW komennya bakal lain yah, bund? LOL. Sementara itu saat kutunjukin ke Pak Baba, komennya cuma satu: hiiiy! Sambil bergidik ngeri. Elah. Udah bener eke ke sini bareng temen-temen. THANKYOU AGAIN MBA INTAN IDOLAQUE! LOL

Kiddos note: nggak ada babychair, tempat semi outdoor jadi mungkin panas, menu untuk anak kecil bisa-bisa aja sih diambilin dagingnya ;).

Setelah puas, kami pun kembali ke kantor dengan bahagia. Agak telat dikiiit sih, semoga tulisan ini nggak distalking HRD ;)))

Oiya mini quiz *nggak berhadiah*, tebak Mba Intan yang mana? ;)))

Na kan alay. Untung aku ga ikut foto, karena pasti lebih alay lagi haha!


Sila cekidot instagramnya, yah!


Love,
@diladol



CONVERSATION

1 komentar:

  1. Baru nyadar enggak ada Wifi di sana. Tapi kemarin seru banget emang, sampe enggak sempet mainan hape. Lha wong, tangan udah belepotan gitu. Hahaha..

    ReplyDelete

Back
to top